Home > Arikel Islam, Pengetahuan ISLAM > “Sex Bebas Berpahala” ..?

“Sex Bebas Berpahala” ..?


sex bebasKisah fiktif ini kami ambil dari status salah seorang teman yang peduli terhadap Islam dan umat Islam demi menaga kemurnian agama Islam yang suci. Dibaca sampai selesai, dan gunakan nurani kemanusiaan kita.

Sex bebas? Orang Islam yang memiliki semangat keislaman pasti sangat benci dengan prilaku beat yang satu ini. Pelaku sex bebas bisa digrebek hansip, diarak keliling kampung, dirazia Pol PP, dan lain-lain, yang hukuman membuat pelaku malu dan kapok. Siapa sangka, ternyata dalam suatu aaran sex bebas ini berpahala dengan embel-embel aaran Islam dan perkataan imam. Ya, itulah agama Syiah yang membolehkan nikah mut’ah. Nikah mut’ah (baca: zina) adalah ibadah yang agung dalam agama Syiah. Dalam buku hadis Syiah, al-Kafi disebutkan

Dari Zurarah dari Ayahnya dari Abu Abdullah, aku bertanya tentang mut’ah pada beliau apakah merupakan bagian dari pernikahan yang membatasi 4 istri? Jawabnya : menikahlah dengan seribu wanita, karena wanita yang dimut’ah adalah wanita sewaan. Al Kafi Jilid. 5 Hal. 452.

Dalam Tafsir Minhajus Shadiqin oleh dedengkot Fathullah Al-Kasyani seperti berikut :

من‌ تمتع‌ مرة واحدة عتق‌ ثلاثة ‌من‌ النار و ‌من‌ تمتع‌ عتق‌ ثلثاه‌ ‌من‌ النار و ‌من‌ تمتع‌ ثلث‌ مرات‌ عتق‌ كله‌ ‌من‌ النار

“Barangsiapa melakukan mut’ah sekali dimerdekakan sepertiganya dari api neraka, barangsiapa melakukan mut’ah dua kali dimerdekakan dua pertiganya dari api neraka dan barangsiapa yang melakukan mut’ah tiga kali dimerdekakan total dirinya dari neraka.”

Nah itulah teks-teks Syariat tentang keutamaan mut’ah, sudah nikah bebas sebanyak-banyaknya, tidak nanggung nafkah anak istri, nafsu tersalurkan dan bebas dari neraka, ckckck…

Oke, supaya pembaca lebih memahami teks-teks syariat dari agama Syiah ini, berikut dirangkaikan dalam sebuah cerita dengan bahasa keseharian. Simak sampai selesai yaa…

Pada suatu hari, Abu Madzhar Husain, Seorang Syi’ah Rafidhi pulang dari kantornya dalam keadaan lumayan letih. Sesampainya dirumah dia langsung masuk kamar, Tapi waktu melewati pintu kamar adiknya, Maksumah, 14 tahun, Terdengar suara cekikikan dari dalamnya. Karena penasaran dibukalah tu kamar yang kebetulan ga terkunci

Kaget bukan kepalang lah Abu Madzhar, Ternyata didalam kamar tersebut adiknya sedang indehoi diatas ranjang dengan seorang ustadz Syi’ah bernama Sayyid Rajab. Dalam keadaan Abu Madzhar yang emosi dan bingung, Terjadilah percakapan berikut ini

+ Abu Madzhar Husaini : Hah…?!! Sayyid Rajab ! Nt ngapain dikamar adik ane ?!!!

– Sayyid Rajab : Ane lagi di rumah mertua ane kok

+ Mertua pala lo peyang ?!! Jelasin kenapa nt lagi dimari ?!

Melihat Sayyid Rajab ga enak hati sama abangnya, Si Maksumah menimpali

= Maksumah : Dia suami Maksumah bang…Ehehehe…

+ Suami lu gimane ?! Sape yang ngawinin elu ?! Pan abis Aba’ kita meninggal wali nikahnya gw haaahhh…???!!!

– Eh nt nape marah-marah ? Apa nt ga denger Imam maksum kita Ja’far Ash-Shadiq bilang “Ga apa menikahi gadis perawan tanpa persetujuan orangtuanya jika memang gadis itu ridho”
(Mustadrak Al-Wasail juz 4. Hal. 459)

+ Ya Allah ya Sayyiiiid…Nt ini kan udah bini 4, Masa nt kawinin juga adik ane jadi yang kelima ?!

– Ahahahahahaha…Ya habibiii…Nt kayak ga tau ye apa kita Imam maksum kita Ja’far Ash-Shadiq “Menikahlah dari mereka walau hingga 1000 wanita, Karena wanita-wanita itu bagaikan barang-barang sewaan”
(Al-Kafi juz 5. Hal. 452)

+ Eh maksumah begok ! Terus sapa yang jadi saksi nikah elu pade ?!

= Emmm…Sayyid Rajab bilang kalo Imam maksum Ja’far Ash-Shadiq bilang “Dan diperbolehkan bagi laki-laki menikahi sebanyak mungkin tanpa wali dan tanpa saksi”. Jadi abang ga boleh marah ! Ini yang bilang Imam maksuuum lho…!
(Al-Wasa’il juz 21. Hal. 64)

Si Abu Madzhar makin panas..Kalo ada panci isi beras diatas kepalanya 3 menit aja mesti mateng tu panci jadi nasi

+ Trus kapan ni seleseinya perkawinan kaliaaaan ?!!!

= Ga usah kuatir bang, Sayyid Rajab ne orangnya bisa di percaya dan bakal nepati perjanjian nikahnya kok bang, Sayyid ga bakal lama kok disini

– Enggak..Enggak ya akhi…Ana bukan tipe suami yang berat…Dan ana ga biasa lama-lama…Ana palingan short time aja, Abis itu ana keluar kok dari rumah nt

Abu Madzhar mulai garuk-garuk pala, Perutnya mual-mual, Suhu badannya drop, Pandangan matanya berkunang-kunang gara-gara dengerin ucapan si Sayyid Rajab yang terakhir tadi

+ Eee…eee…Maksud nt short time gimane ???
(Sambil pegangan tiang baju, Udah sempoyongan dia)

Sayyid Rajab mulai ga enak mau jawabin lagi, Tapi Maksumah ngerti jadi dia yang jawab

= Abang ni kenapa sih ? Sayyid kita ini bisa di percaya omongannya, Dan dia mempraktekkan sesuai ucapan Imam maksum waktu ditanya “Apa boleh seorang lelaki menikah hanya dalam kurun 1 atau 2 jam aja ?” yang kemudian beliau jawab “Bukan hanya 1 atau 2 jam, Tapi sehari atau 2 hari juga boleh”
(Al-Kafi juz 5. Hal. 459)

Abu Madzhar yang empet setengah mati menampari muka sendiri berulang-ulang

+ MasyaAllah…MasyaAllah…!

Kesempatan emas lah buat Maksumah memojokkan abangnya yang biarpun kesel setengah mati tapi ga bisa membantah karena merupakan perintah agamanya

= O iya, Abang tau ga, Kata Sayyid Rajab yang beginian juga ada pahalanya buat Maksumah

Setengah ga percaya, Dengan mata memerah Abu Madzhar langsung menoleh ke arah Sayyid Rajab meminta penjelasan. Agak takut-takut si Sayyid menjawab

– Emmm…Ya kalo bukan Imam maksum yang ngomong sih ana ga bakal praktekkan yang ginian seperti yang beliau bilang “Barangsiapa yang telah ber-tamattu’ (Mut’ah) kemudian langsung mandi junub maka Allah akan memberikan ganjaran dari setiap tetes air mandinya 70 Malaikat yang memintakan ampunan untuknya selama hari kiamat
(Al-Wasail juz 1. Hal. 16)

+ Eh Sayyid ! Nt minum apaan ?! Mabok nt ?! Minum pil meriang 20 biji ?! Sadar ga sih nt ?!

– Loh…?! Hah…?! Kenapa ?

+ Ya Allaaahhh…Sayyyiiiddd…! Kita ni lagi di siang bolong bulan puasa !!! Ngerti ga sih ?!!! Siang bolong neeehhh…!!!

= SubhanAllah abaaang…Yang abang tanya tu tadi juga udah Maksumah tanyain ke Sayyid, Kan Maksumah ne ga gampangan…Lagian Maksumah juga pengen selektif ngejalanin agama, Jadi tiap yang Maksumah lakuin ada dalilnya…
Na terus tadi Sayyid udah ngasih tau kalo Imam maksum pernah ditanya “Apa boleh seorang lelaki menjima’ istrinya dalam keadaan berpuasa ?” yang terusnya dijawab sama beliau “Tidak membatalkan puasanya dan tidak perlu mandi setelahnya”
Jadi puasa kita berdua ni ga batal dan kita ga perlu mandi lagi udahnya…
(Kitab Al-Tahdzib juz 4. Hal. 319)

+ Ya Maksumah…! Elu ni masih perawan, Masih gadis ! Masa depan elu ada di pernikahan yang bener…Ni si Sayyid bego ga tau kali ye kalo nikah mut’ah ne cuma boleh buat harim yang udah janda !

– Hahahahaha…Ya habibiii…Siapa yang bilang gitu ? Apa nt dan yang bilang gitu ga tau madzhab Ahlul Bait seperti apa ? Mereka pasti punya niat busuk pingin ngerusak akidah madzhab Ahlul Bait yang murni Islami ! Sebab bukankah Imam maksum ditanya “Apakah boleh bermut’ah dengan gadis-gadis ?” dan beliau jawab “Memangnya mut’ah itu hanya boleh pada mereka ?”
Na kan Imam maksum bilang kalo nikah mut’ah tu boleh buat semua harim ! Janda oke, Gadis lebih mantap !
(Wasail As-Syi’ah Lil Amili juz 21. Hal 33)

Si Sayyid ngucapin kalimat terakhirnya itu sambil naik turunin alis tanda girang

– Ne ane kasih tau lagi buat nt ya akhi, Bahwa Imam kita Khumaini, Sang cahaya mata kita Khumaini, Semoga Allah lapangkan makamnya dan dirahmati Allah, Bilang “Bahwa nikah mu’tah seperti menyentuh dengan nafsu yang tinggi, Atau memeluk, Atau lewat paha, Tidak masalah walau pada bayi yang sedang menyusui….” Nah buat bayi aja boleh apalagi buat harim seumuran adik nt ini ya akhi ?!

= AlhamdulIllah bang…Gimana ? Abang udah liat kan betapa madzhab kita ini penuh dengan kemudahan ?!

– Afwan ya akhi Abu Madzhar, Ana mesti kelarin ne urusan sama adik nt, Walafu nt keluar dulu bentar ya

– Ga deh yeee…?!! Ane ga mau keluar ! Ane mau tongkrongin nt semua !

= Duuuh Sayyid ! Gimana neh ? Tolong dong kasih cariin fatwa yang pas buat abang ana ini, Apa kek yang penting dia keluar dari sini

– Hmmm…Gini ya Abu Madzhar, Ini ada fatwa yang menurut marja’ adalah benar. Nt pake ni fatwa dan praktekkin, Yang penting nt keluar dari sini, Okeh ?!

+ Ada pahalanya ga nih ?!

= Ya iyalah bang, Sayyid Rajab ne ga pernah boong, Semua ada buktinya dari ucapan Imam maksum !

– Begini ya akhi Abu Madzhar, Dengerin ye…Kata Imam marja’, Al-Khawi waktu ditanya “Boleh ga bertamattu’ dengan pembantu rumah tangga yang kerjanya khusus bersih-bersih pakaian dan masak-masak di dapur ?”, Beliau kasih fatwa “Boleh !”
Na sekarang nt buruan deh cari pahala, Samperin tu kamar khadamah nt !

+ Tapi ya Sayyid ! (Mulai nyebutnya Sayyid, Mulai pingin dia), Ne khadamah non muslim, Ga ngerti Islam, Apalagi ngerti madzhab kita, Yang dia ngerti ya cuma bantu-bantu buat nyari duit !

– Nah Abu Madzhar ! Pertanyaan nt persis yang dulu ditanyain ke Imam Al-Khawi “Apa boleh kita menikahi mut’ah perempuan non muslim dengan kondisi dia hanya mau dimut’ah kalo di iming-imingi uang ? Dan apakah itu berpahala ?” Maka beliau menjawab “Boleh !
(Muniyah As-Sail, Hal. 100)
Dah sekarang nt pergi praktekkin sanah !

Akhir kisah si Abu Madzhar ujung-ujungnya yakin juga dan segera dengan penuh semangat memburu pahala di kamar pembantunya. Di kemudian hari sang pembantu melahirkan anak. Mereka hidup dalam kegembiraan

Sedangkan si Maksumah makin hari makin solehah, Tiap omongan imamnya diikuti dengan patuh, Entah udah berapa ratus kali Maksumah melakukan ibadah mut’ah tersebut dengan puluhan pria yang juga sama-sama Soleh…

Sekian…

Kisah ini ditulis dengan menggunakan dalil-dalil dari kitab-kitab agama Syi’ah, Yang ga percaya silakan merujuk langsung pada kitabnya.
Semua harus tau bahwa agama yang berorientasi seksual kelas hewan adalah Syi’ah.

Kalau Anda sekarang tidak memperingatkan bahayanya ajaran Syiah, tidak heran seks bebas akan semakin digemari generasi muda Indonesia dan bisa jadi itu terjadi pada saudari-saudari kita sebagaimana saudari kandung Abu Mahdzar. Na’udzubillahi min dzalik…

  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: